Seputar Jakarta

Bapilu Hanura : Tagline “ Bangun Nusantara” Menjaga NKRI dan Kebinekaan

  • Reporter:
  • Selasa, 8 Mei 2018 | 10:33
  • / 22 Sya'ban 1439
Bapilu Hanura : Tagline “ Bangun Nusantara” Menjaga  NKRI dan Kebinekaan
Ketua Bapilu Hanura Gede Pasek.

PEKANBARU – Setiap partai politik memiliki tagline untuk memperkenalkan diri kepada publik guna meningkatkan elektabilitas. PDIP misalnya mengambil tagline ‘Indonesia Hebat’. Partai Golongan Karya (Golkar) di bawah kepemimpinan Airlangga Hartarto dikabarkan bakal mengganti slogan partainya.

Kalau saat ini “Suara Golkar, Suara Rakyat” maka nantinya berubah menjadi “Golkar Bersih, Bersatu, Bangkit”.

Bagaimana dengan Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura)?

Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bapilu) Partai Hanura, Gede Pasek Suardika di Pekanbaru, Senin (7/5/2018), mengatakan, pihaknya menawarkan tagline baru bernama ‘Bangun Nusantara’.

“Bapilu Partai Hanura tawarkan konsep Bangun Nusantara, berangkat dari cara pikir NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika. Kami juga memiliki jargon Coblos Hanura,” katanya.

Tagline Bangun Nusantara, Pasek menambahkan, sesungguhnya merepresentasikan apa yang menjadi kearifan lokal yang kemudian menjadi kekuatan Hanura jika menang nanti. Konsep Bangun Nusantara juga akan bersinergi dengan hari Nusantara yang diperingati setiap tanggal 13 Desember.

“Dan ini sesuai dengan nomor urut Partai Hanura yakni nomor 13,” tegas Pasek.

Tidak hanya itu, menurut Pasek, tagline Bangun Nusantara merefleksikan perjalanan politik Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang (OSO). Ketum OSO dikenal sebagai tokoh pejuang daerah. OSO berpolitik berangkat dari Utusan Daerah, kemudian saat ini menjadi Ketua DPD RI.

“Itulah alasan kenapa kami menawarkan tagline Bangun Nusantara,” kata Pasek.

Sementara itu, Wakil Ketua Bapilu, SJ Arifin menambahkan, tagline Bangun Nusantara dipilih karena Hanura berkhimat membangun dari daerah.

“Kejayaan nasional harus ditopang oleh kejayaan daerah. Semua agenda nasional harus diletakan di daerah. Jadi Hanura adalah partai nasional yang berkhimat untuk kepentingan daerah,” katanya.

Senada dengan itu, Koordinator Daerah (Korda) DPP Hanura Dapil Bengkulu Pranyoto Ateng mengatakan, tagline Bangun Nusantara linear dengan program Nawa Cita Jokowi. Dimana, salah satu program Jokowi adalah membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan.

“Kami sepakat dengan tagline Membangun Nusantara. Membangun Nusantara juga berarti memperteguh kebhinnekaan dan memperkuat restorasi sosial Indonesia melalui kebijakan, memperkuat pendidikan kebhinnekaan dan menciptakan ruang-ruang dialog antar warga,” ujar Pranyoto Ateng.

Mengenai kesiapan Hanura memenangkan Pemilu 2019, Wakil Ketua Umum Partai Hanura, Gede Pasek Suardika mengatakan, Hanura sudah siap menghadapi Pemilu 2019. Dikatakan, banyak pihak yang under estimate dengan Hanura, karena mereka belum tahu kekuatan partai saat ini.

“Mereka lupa bahwa sejak beberapa pemilu yang telah lewat, dengan aturan apapun, rumusan apapun, Partai Hanura selalu lolos ke senayan. Jadi Hanura siap hadapi Pemilu 2019 dengan sistem apapun, termasuk Sainte Legue Murni (SLM) dan ambang batas masuk parlemen 4% . Kami siap menang,” imbuh Pasek.

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!
  • ©2017 Seputar Jakarta

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional